Membangun Peradaban dari Dalam Rumah – #NHW3

Bismillahirrahmanirrahim

NHW kali ini, PRnya lumayan bikin look in sekaligus look out. Saya mulai memahami alur pikir keluarga pak Dodik dan bu Septi. Yah, meski masih jauh banget pasti dari yang sebenarnya. Sejauh ini saya cocok dengan cara belajar dari IIP, saya hobi merenung. Dan setiap NHW peserta diajak merenung. Namun, kadang lelah hayati juga sih.. karena merenungnya belum terendapkan, udah kudu merenung topik lain. Tapi gapapa, setelah rangkaian kuliahnya selesai, bisa diulang dengan ritme sendiri yang lebih nyaman. Makasih IIP 🙂

PR NHWnya adalah…

a. Jatuh cintalah kembali kepada suami anda, buatlah surat cinta yang menjadikan anda memiliki “alasan kuat” bahwa dia layak menjadi ayah bagi anak-anak anda. Berikan kepadanya dan lihatlah respon dari suami.

 

Jujurly, saya ga bikin surat cinta, wkwkwk. Alasannya, udah ga ada lagi yang tersembunyi dan belum saya curahkan ke pak suami. Udah semuanya. Pernah ngumpet2 nulis di buku diary pun, ternyata dia baca :)) Sehari bisa nanya, “Ucuy sayang dedey ga?” udah kayak sholat. Biasanya endingnya saya bilang, “Dedey sayang Ucuy”.

Apa atuh, bikin cake. Beberapa hari ini lagi rajin bikin cake setelah 2 tahunan nikah belum pernah bikin, hahaha.. walaupun rasanya pas-pasan. huihihihi

Apa ya apa ya.. akhirnya saya punya ide, main games jawabin pertanyaan mulai dari kelahiran sampe tuaaaaa. Ini daftar pertanyaannya :

  • Dedey lahir dimana?
  • Tanggal brp Dedey datang bulan?
  • Sebutkan kebisaan Habibie!
  • Rayu Dedey 3 kali!
  • Apa yg ucuy pengen lakuin sama Dedey pas udah tua (diatas 45thn)?
  • Apa yang ucuy bayangkan tentang Dedey 5, 10, 15, 25, 50 tahun lagi?
  • Apa yang ucuy pengen kasih ke Dedey tapi belum kesampean?
  • Hal terbesar yang ucuy pengen dari dedey?
  • Kurikulum dedey kapan jadi?

Setiap jawaban bener, saya kasih clue buat nemuin satu cheesecake in jar aneka rasa yang diatasnya udah ditulisin satu kata. Nah, paksu disuruh nyusun katanya jadi kalimat. Kalimat yang dia susun adalah : “You are the reason why i am alive“. Kepikirannya cheesecake karena paksu favorit banget keju.

Nahhhhh.. gimana respon paksu setelah main?

Aslinya surprisenya gagal :)) ..doi teh kudu keluar kota hari itu. Rencananya sebelum maghrib sampe rumah, ternyata baru nyampe jam 20.30. Saya udah cape, kesel, leuleus, bete, ah sagala rupa lah. Cheesecake nya juga yang tadinya dingin jadi suhu ruang.

Sambil kesel, saya keluar rumah nunggu paksu pulang sambil gendong bayi. Asa asa na mah kayak denger suara motornya. Pake baju baru warna yang dia suka. Eh, ternyata beneran pulang. Muka bersalah gitu, tapi sambil seneng lihat saya pake baju baru. Gamenya dikerjain sih, tapi ga sabar karena udah lapeeeeer.. Udah kebiasaan selama 2.5 tahun nikah, makan sepiring berdua terus. Asa aneh makan sendiri teh.

Short story, paksu udah nyusun kalimat dan bilang kelihatan seneng banget. Makasih Dedey, Ucuy sayang Dedey.. katanya sambil kiss kening dan pipi. Namun, aslinya doi lebih bahagia ketika lihat saya di halaman nunggu dia pulang tadi :)) Karena saya ga pundung dan marah-marah muahahahaha.

Pelajaran sederhana.

Eh, ini teh cuma disuruh nyeritain respon doang kan?

 

b.Lihatlah anak-anak anda, tuliskan potensi kekuatan diri mereka masing-masing.

Berhubung bayi masih sebiji dan masih bayi, saya belum pake mekanisme kroscek langsung ke orangnya buat pengamatan saya. Namun, sepanjang 8 bulan 24 jam sama si bayi, yang kelihatan menonjol dari perkembangannya adalah motorik kasar dan sosial emosinya yang kuat. Perkembangan bahasa kelihatannya bagus juga, namun saya belum terlalu yakin.

Motorik kasar ini menonjol banget kelihatan dari pertama kali dia bisa moving his body (dalam artian pindah sejauh 3 meter sambil terlentang) usia 2 bulan 2 hari. Lalu, tengkurap usia 2 bulan 25 hari, duduk dengan disangga 3 bulanan, duduk tanpa disangga 4 bulanan, berdiri dengan tumpuan usia 5 bulanan, merangkak super lancar 5 bulanan, masukin makanan pas ke mulut usia 6 bulan awal, menjumput usia 6 bulan akhir, berdiri tanpa tumpuan 6 bulanan, mulai bisa mengendalikan tubuh supaya ga jatuh dari tepian kasur usia 7 bulanan, bisa turun dari kasur super lancar usia 8 bulan, sekarang 8 bulan 14 hari udah bisa jalan dengan tumpuan (pake playgym didorong2 atau pegangan paha orang dewasa) dan bye-bye sama pesawat.

Sedangkan sosial emosi, dia dari sejak piyiiiiik banget adalah bayi ramah. Semua orang disenyumin, seneng banget kalo ketemu anak kecil lain dan sampe ngejar-ngejar (sayangnya anak lainnya pada takut karena si bayi kan belum bagus motorik halusnya, jadi pas mau nyentuh teh malah nyakar dan jambak). Akhir2 ini lagi belajar empati, kalo ada orang lain sedih, dia bakal perhatiin dan kalo bayi lain nangis dia nangis lebih kejer :))

Perkembangan bahasa juga baik, dia bisa cooing sejak 1 bulanan dan babbling 3 bulanan. Usia 6 bulan udah bisa nyampein perasaan ketika sedih, lapar, jatuh, dan mandi : kedengeran jelas berkata “Buuu”, “Nene”, “Kit”, dan “Ngingin”.

Perkembangan kognitif sekarang udah paham sebab-akibat. Jago banget maen mainan yang dipencet bunyi. Kalo lagi bete, dia bakal ke arah mainan itu, mencet mainan sendiri, lalu joget2 sendiri. hahaha.. maklum, sering dianggurin emaknya kalo lagi kerja, jadi lihai swamain.

Banyak sih yang menonjol, cuman ini lagi deadliiiiiine haha. Ngerjain poin selanjurnya dulu yaa

 

c. Lihatlah diri anda, silakan cari kekuatan potensi diri anda. kemudian tengok kembali anak dan suami, silakan baca kehendak Allah, mengapa anda dihadirkan di tengah-tengah keluarga seperti ini dengan bekal kekuatan potensi yg anda miliki.

Satu kalimat aja untuk menjawab poin yang ini, persis yang tertulis di cheesecake : They are the reason why i am alive“.

Buat saya, Miftahany is a circle of strength, founded on faith, joined in love, kept by Allah. Dulu, saya ga punya bayangan setelah usia 45 tahun bakal hidup seperti apa, malah pengen mati muda XD. Balik lagi ke tulisan di cheesecake, hidup yang seperti apa yang kami inginkan? Kami bersepakat untuk menjadi keluarga yang genuine dan meaningful. Bukan mengkopi keluarga lain. Saya mungkin akan lebih dalam di konten pendidikan anak, dan suami mendukung dengan teknologi dan kreatifitasnya menjadi produk yang menjadi amal jariyah kami.

 

d. Lihat lingkungan dimana anda tinggal saat ini, tantangan apa saja yang ada di depan anda? adakah anda menangkap maksud Allah, mengapa keluarga anda dihadirkan disini?

Saya baru pindah di lingkungan tempat tinggal saya, tapi saya udah kepikiran mau apa. Saya pengen jadi guru ngaji untuk anak-anak di sini, dan buka perpustakaan kecil.

Selain supaya si bayi ga bosen belajar ama saya terus, mefasilitasi kesenangannya dengan orang lain.

 

Itulah hasil perenungan saya dari NHW kali ini. Bismillah, mudah2an saya bisa menjalankan 2 poin terakhir.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *