Milestone Habibie 8 dan 9 Bulan

Bismillahirrahmanirrahim

Akhirnya alhamdulillah ada waktu semedi lagi. Usia 8 dan 9 bulan ini ga bikin kurikulum, kurikulumnya lompat ke 9-12 bulan (yang 8 dan 9 bulan diloncat gara-gara Habibienya sakit maraton, hiks) Karena panjang banget juga, akhirnya kurikulumnya ditulis di artikel lain aja. Rangenya 9-12 bulan aja karena mirip-mirip milestone-nya dan stimulasinya.

Soal handbook (referensi) penyusunan milestone Habibie udah pernah ditulis di sini. Kali ini ditambah dengan webnya Babycenter, Webmd, sama cdc. Duh love banget lah yang cdc, ada video dan fotonya, jadi lebih kebayang skill yang bener tercapai tu kek mana.

Langsung aja, milestone bayi 8 dan 9 bulan kayak gimana? Yang love-nya merah berarti tercapai, yang kuning berarti belum sempurna.

Tentang Spiritual dan Seksualitas yang Unidentified

Sebetulnya bukan berarti ga bisa diidentifikasi, tapi saya ragu alat ukurnya apa dan belum nemu referensinya. Yang punya, bagi doooong.. Sejauh ini, saya cuma nangkep respon Habibie aja.

Dia kalo diajak ngaji (setiap kali denger saya taawudz dan ucap basmalah), dia heboh senang sekali. Kalo sholat juga yang tadinya heboh jadi anteng main sendiri atau gelandotan aja. Padahal biasanya ditaro bentar aja udah ngagoak pengennya nempel terus, wkwkwk. Kesimpulan saya, dia udah mulai terbiasa lihat ritual ibadah.

Habibie juga suka kalo saya read aloud buku tebel-tebel macem buku Tazkiyatun Nafsnya Said Hawwa (Iya, saya suka bacain buku saya sendiri da saya masih dodol ngatur waktu, kalo ga gini buku saya ga pernah saya baca. Jadi, pas dia anteng yaudah weh saya read aloud buku-buku saya haha. Toh dia belum sepenuhnya ngerti dalam artian belum mempersepsi bacaan dan paham (prinsip ini saya pegang dari materi seminar dr Luh), dia baru di tahap menyerap kosa kata. Buku saya malah kosa katanya lebih kaya. Pikiran macam apa ini).

Menariknya, dia kelihatan lebih seneng ketimbang saya bacain buku dia yang warna-warni. Perlu observasi lebih sih ini.  Saya bersyukur banget dengan apa yang dia perlihatkan untuk dua aspek perkembangan ini.

Tentang Separation Anxiety

Saya sering mendapati ibu-ibu yang curhat saat anaknya nempeeeeeel sampe susah gerak, susah mandi, susah makan. Rumah jadi berantakan, bau badan sampe bikin mau pingsan xixixi #lebay.

Pertama, bersyukurlah ibu-ibu, ketika anak kita mengalami separation anxiety. Bukan hanya karena hal ini normal, lebih dari itu karena ini menunjukkan anak kita sudah sampai tahap dimana ia menandai kita sebagai significant people dalam hidupnya. Biasanya emak-emak jadi baper kalo anak lebih nempel sama babysitternya kannnn.

Significant people ini bisa siapa saja, termasuk babysitter, bisa lebih dari satu orang juga. Namun, jangan mentang-mentang lebih dari satu orang trus kita keseringan ganti babysitter ya.. Ini malah bikin separation anxiety bahkan stranger anxiety anak jadi lebih kuat. Perpisahan dan pertemuan bagi bayi adalah suatu hal yang ga nyaman. Bayi suka bahkan butuh sesuatu yang rutin, tetap, dan predictable.

Separation anxiety ini perlu disikapi dengan bijak agar anak mendapatkan manfaat dari fase ini, yaitu apa yang umum disebut attachment atau bonding atau di bahasa Indonesia-kan sebagai kelekatan.

Ada yang menyangka bahwa kelekatan itu maknanya hanya “anak punya ikatan yang kuat dengan keluarga terutama orangtua”, itu aja. Padahal, manfaat besarnya adalah tumbuhnya rasa percaya pada dunia (terutama pada Allah) dan rasa percaya diri. Jika significant people dapat ia pastikan selalu hadir secara instan kapanpun dibutuhkan, anak akan belajar bahwa dunia ini aman dan layak untuk ditinggali. Lho kok sampe sini?

Hari gini siapa yang belum pernah belanja online? Pasti ada awal mula kan? Kita kok bisa percaya pada mereka entah siapa yang bisa saja menipu?

Saya sendiri mengawali karir belanja online ke teman (yang meski ga kenal, setidaknya) satu almamater dulu. Lalu, setelah beberapa kali belanja dan merasa puas, otak saya secara alamiah melakukan generalisasi bahwa banyak juga orang jujur di dunia olshop.

Anak kita juga sama, mula-mula, anak membentuk kelekatan dari kehadiran significant people (saja) secara instan ketika dibutuhkan. Inilah mengapa kalo kita gerak dikit anak langsung teriak, dikiranya kita mau pergi haji XD. Ketika anak berkali-kali mendapat pelayanan memuaskan karena significant people-nya selalu fast response, secara alamiah otaknya akan melakukan generalisasi bahwa orang-orang di dunia ini juga sama bisa dipercaya.

Demikian sebaliknya, ketika kita berulang kali tertipu juga besar kemungkinan melakukan generalisasi untuk berhati-hati, bukan?

Ketika saya sudah percaya pada dunia olshop, saya dengan percaya diri melebarkan karir belanja online yang semula hanya pada teman satu almamater jadi pada orang-orang yang tidak pernah saya temui. Beginilah prosesnya, kelekatan pada significant people membentuk rasa percaya pada dunia dan rasa percaya diri.

Nah, tapi hidup harus terus berjalan kan.. Gimana caranya supaya anak dapat melewati fase kritis ini dengan baik, namun kita tidak keteteran dengan tugas harian?

Banyak yang memberikan tips untuk menurunkan standar, standar kebersihan, standar kerapihan, standar kecepatan menyelesaikan sesuatu. Semuanya tema “berdamai dengan keadaan”. Ya, salahsatu kuncinya memang be good to yourself. Kitalah yang paling tau mana yang bisa dikendorkan toleransinya dan mana yang strict. 

Saya? Habibie juga mengalami separation anxiety, dan di usia 9 bulan ini kadang bapaknya pun ga bisa menggantikan ibuknya kalo lagi pengen nempel XD. Eh ternyata usia ini memang puncaknya ?.

 

Soal separation anxiety ini, di sebuah grup ada yang nanya dengan pertanyaan menarik, yang kemudian saya tanyakan ke psikolog kesayangan saya di kantor (Bu Perwitasari, keahliannya pun di Psikologi Perkembangan).

Tanya :
Masih belum paham betul, mana yg lebih baik apakah anak lebih baik punya separation anxiety yg tinggi yang beneran kalo ngga keliatan ibu/ayahnya langsung nangis kejer dan ngga mau berpisah sama sekali dan ngga mau deket atau disapa orang asing atau separation anxiety yg rendah yg masih bisa berpisah ama ibunya, bisa digendong ama orang lain? Sampe berapa lama sih separation anxiety itu?
Maksudnya apakah separation anxiety yg tinggi menunjukkan kelekatan yg tinggi juga dgn ortunya? Kalo mudah main ama orang lain apa kelekatannya kurang?

Jawab :
Sampai umur 4-5 tahun masih dianggap wajar kalo masih ada separation anxiety. Nah, pas menjelang masuk sekolah diharapkan anak sudah berani lepas dari ortunya. Separation anxiety terjadi justru karena anak merasa kurang aman atau kurang nyaman.

Pada saat usia 0-2 tahun anak tidak trust pada lingkungannya karena merasa tidak nyaman. Biasanya justru karena harus “lepas” dari ibu di usia awal, yang seharusnya justru bonding cukup banyak dengan ibu. Kalo anak di usia itu cukup nyaman dan merasa aman, maka insya Allah dia akan lebih pede menghadapi lingkungan. Dia gak merasa cemas bila sendiri atau lepas dari ortunya.

 

Tanya :
Bu wit, balik ke separation anxiety itu, kan ada anak (<1thn) yang pisah ama ibunya langsung kejer, ada yang biasa aja.. Itu faktor pembentuk perilakunya cuma attachment atau karena tempramennya emang gitu?

Jawab :
Attachment kan gak cuma saat bayi sudah lahir. Tapi juga sebelum lahir. Bagaimana bonding yang dibangun bahkan sejak bayi masih dalam kandungan. Si anak nih kalo emaknya galau aja atau ada emosi negatif apalagi berkaitan dengan bayinya, walaupun masih dalam kandungan, langsung deh pengaruh juga ke emosi anaknya. Tempramen ngaruh juga tapi kan perlakuan ortunya yang menentukan apakah temperamen itu jadi bagaimana (maksudnya, tempramen memang bawaan lahir, tapi pengasuhan dan perlakuan dari lingkungan juga berpengaruh besar. Berdasarkan referensi, perbandingan munculnya perilaku dari bawaan lahir dan lingkungan sekitar 20:80).

 

Saya suka sekali curhat ke bu Wiwit, insight-nya banyak!

Salahsatunya adalah kultur keluarga kami yang membiasakan untuk menerima perasaan Habibie dulu sebelum memenuhi kebutuhan kami (termasuk urusan ke belakang). Perasaan Habibie lebih penting karena dia adalah orang yang “paling butuh” di rumah kami.

Jadi, saat muncul sikap separation anxiety ini, disapa dulu perasaannya, “Habibie, lagi pengen sama ibuk ya.. sama bapak dulu mau?“, kalo sambil disodorin ke bapaknya doi merengek, artinya dia ga setuju. Ya jangan dipaksa 😀

Baca bahasa tubuhnya juga, dia teh sebenernya butuh apa? Kalo emang pengen dipeluk ibuknya, ya gimana lagi beda kan rasanya dengan dipeluk bapaknya. “Kalo dipeluknya sama bapak dulu, boleh? Ibuk mau pipissss“, kalo keliatannya dia setuju, barulah saya berangkat. Kalo enggak, wayahna lah semua ibu pasti pernah merasakannya.

Beda kasus kalo misalnya lagi berdua aja, saya kudu masak atau ngurus rumah banget (misalnya udah hampir beduk maghrib belum ada bukaan puasa), jinjing aja anaknya sambil masak, sambil cuci piring, sambil ngapain aja sambil gendong bayi XD

Habibie temenin ibuk yaa.. kita masak dulu ya

Lumayan lho, jadi quality time buat nyeritain banyak hal. Soal nama-nama bahan makanan, soal air, soal alat makan, dll.

Nih, di Kalimantan Timur, sejak jadul udah diciptakan gendongan buat gendong anak sambil kerja (bahkan mereka kerja outdoor). Sumber : www.ceritasondha.com

Kalo kasusnya ibu mau pergi dan kudu banget, jauh lebih baik dipersiapkan hehehe. Minimal banget pamit baik-baik meski anak jadi nangis. Bilang keperluan kita dan kapan perkiraan kita pulang, jangan ngumpet-ngumpet anak ga sadar tau-tau kita ga ada. Ini malah bikin anak ga trust ama kita. Sok coba kalo suami kita pergi gitu aja ga pamit ga bilang, apa rasanya? Hayang nakol trus neror WA-nya bahahahaha

Tentang Perkembangan Sosial

Habibie sejak usia 5 bulan udah menunjukkan kesenangannya berinteraksi dengan anak lain maupun orang dewasa. Dia sangat murah senyum dan gampang diajak oleh siapapun, which is ini PR banget ntar ngajarin bedanya orang asing, kenalan, teman, dan kerabat.

Interaksinya dengan anak lain lebih seru lagi. Sejak bisa merangkak di usia 5 bulan, Habibie semangat banget merangkak ke arah anak yang dia sukai. Mayoritas anak yang dia kejar malah kabur ?. Entah karena dia terlihat mengancam (dengan ilernya ?)? atau karena sama-sama anak-anak yang lagi berkembang aspek sosialnya (anak itu juga mengalami stranger anxiety).

Ada yang berani juga didekati Habibie, tapi ujung-ujungnya kabur karena dua hal : dicakar/dijambak dan dipanjat! Iya, sebelum Habibie fasih merangkak, dia lebih dulu bisa berdiri dengan pegangan. Dia juga motorik halusnya belum bagus, sehingga setiap pegangan tangannya berujung cakar dan jambak.

Dia juga menunjukkan emosi ga nyaman kalo terlalu ramai dan saya lupa ngebriefing (maap, Nak). Ini biasanya makin lengket dan sangat tergantung orang barunya, kalo bisa bikin dia seneng dia mau dipegang-pegang. Kalo dia makin ga nyaman, boro-boro digendong, dipegang aja ngumpet wkwk. Kalo langsung gendong, teriak! Kalo kita ngobrol cekakak-cekikik rame banget juga dia nangis. Yaa.. stranger anxiety sudah tiba. Sinyal-sinyal buat ngajarin bedanya orang asing, kenalan, teman, dan kerabat.

Tentang Perkembangan Emosi

Nah, di usia 8-9 bulan ini, selain pandai merespon emosi dan ekspresi orang lain, menguji respon orang lain ketika melakukan sesuatu, dia lagi belajar mengembangkan empati. Jadi, kalo ada orang lain sedih, dia bakal perhatiin dan kalo bayi lain nangis dia nangis lebih kejer ?

Kontras banget ekspresi wajahnya setiap kali merasakan emosi nyaman dan ga nyaman, terutama rasa senang dan ga suka. Saat senang, dia bisa ngakak-ngakak dan joget-joget! Saat ga suka (apalagi sama makanan hahaha!) bermula dari menangkis, geleng-geleng, sampe teriak-teriak wkwkwk. Ini contoh dia lagi hepi..

Soal menguji respon orang lain, ini ucul banget! Habibie sejak usia 7 bulan kan udah bisa naik turun kasur sendiri. Nah, kalo dia abis nenen dan pengen main, dia bakal kabur sambil mundur-mundur ke tepian kasur dengen ekspresi muka “punten buuuu” gituuuu.. Kalo kita deketin, dia bakal teriak-teriak kayak ketangkep basah sambil ketawa ngakak :))

Dia juga jahil banget suka gigit nenen dengan sengaja hanya karena mau lihat ibuknya bakal ngerespon gimana. Abis gigit nyengir! Lalu, diulang-ulang -_-

Soal digigit bayi ini, sering juga dengar ibu-ibu curhat gimana menghadapi anak yang gigit. Si bayi teh nggigit biasanya ada 2 alasan : gusinya gatel mau tumbuh gigi, dan iseng. Beda banget ekspresinya. Kalo gatel gusinya, kalo dilarang teh suka nunjukin muka frustasi. Saya menghadapi yang kayak gini pake pendekatan empati namun tegas dan konsisten.

Saya bilang, “Gatel ya gusinya? Tapi ibuk sakit kalo digigit, ga boleh gigit ya. Nanti ibu kasih gigit-gigit ya (biasanya saya rebusin wortel atau brokoli). Tutup ya nenennya, ga boleh gigit kalo udah nenennya.”, Saya udahin sesi menyusui karena biasanya sesi gigit-gigit terjadi setelah bayi kenyang.

Kalo gigitnya karena iseng, saya jahilin balik. Saya uwel-uwel, kitik-kitik, dan gigit pipinya pake bibir wkwkwk. “Haaa.. mau jahil ke ibuk ya? Mau gigit? Nih ibu gigit ibu gigit“. Dia ketawa seneng, saya juga. Baru abis itu dibilangin juga ga boleh gigit-gigit, sakit.

Tentang Perkembangan Motorik

Sampai usia 8 bulan, perkembangan motorik kasar maupun halus Habibie alhamdulillah sangat bagus. Bisa dibilang dia excellent untuk perkembangan ini. Look at this sum video (8 bulan)…

Hingga akhirnya musibah tiba.

Saat digendong kakeknya, dia diajak bikin kopi dan kebanjur kopi panas yang baru direbus. Kena setengah badan (kepala + badan + tangan). Video di atas kelihatan mata dan tangannya yang baru diobati.

Dalam situasi kayak gini, saya sangat menyadari bahwa panik bukan solusi. Alhamdulillah saya dikaruniai Allah tempramen tenang, sehingga saya bisa mikir cepat apa yang harus saya lakukan. Alhamdulillah lagi, Allah takdirkan saya udah denger berulang-ulang (iya cuma denger pas beberes rumah atau nyusuin, ga sempat lihat mah :p) yutup drtiwitv tentang P3K anak.

Saya langsung bawa Habibie ke kamar mandi, dan saya nyalain shower buat nurunin suhu di badannya yang kena air panas. Sekitaran 20-30 menit, saya denger nangisnya udah mulai reda, saya simpulkan sakitnya mereda. Awalnya saya ragu mau bawa ke RS atau home treatment aja, tapi karena matanya juga kena saya putuskan ke RS.

Kata narsum di video P3K anak (dr Pricillia Pramono, dokter spesialis bedah plastik), penting banget melakukan pertolongan pertama dengan menurunkan suhu di bagian tubuh yang terkena air panas pake air mengalir, karena ini bisa meringankan nyeri dan mencegah kerusakan jaringan lebih dalam. Dengan air mengalir suhu ruang ya.. agar penurunan suhunya ga mendadak, tapi berangsur-angsur. Ga boleh pake air es!

Ya Allah, saya ga lihat kalo sikunya juga kena. Bagian itu ga saya kucurin air, saya fokus di wajah, mata, dan badannya. Saya baru sadar sikunya kena setelah lihat kulitnya melepuh 🙁 ..FYI, bagian tubuh lain yang saya kucurin air ga meninggalkan bekas lepuhan sama sekali kecuali kelopak mata (susah air kesitu karena terhalang alis), sedikit di pelipis (si bayi geleng-geleng terus), dan si siku yang ga ketahuan kena air panas tadi. Ya sudahlah, qadarullah bagian siku-lah yang luka bakarnya paling parah dan dalam.

Setelah diperiksa dokter, alhamdulillah katanya matanya ok.

Sampe saat ini, saya agak ngurangin aktifitas fisik si bayi, bisi sikunya kegores-gores. Bayinya teteeeep aktif sana sini.

Judulnya sakit maraton. Luka bakar sembuh total, ehhhh bekas suntikan BCGnya kena infeksi bakteri :((

Bekas suntikan BCGnya itu sebenernya udah kering, namun di titik bekas jarumnya ada keropeng. Selama ini kita pikir kalo luka udah kering, artinya udah sembuh. Cirinya muncul keropeng tadi.

Saya udah tau kalo bekas luka ga boleh kering dan harus lembab, tapi taunya telat! Suntik BCG udah 8 bulan lalu taunya pas Habibie 6 bulan. Saking keringnya keropeng ini jadi susah banget dibikin lembab. Lalu, karena bayi ga bisa diem, si keropengnya itu kegesek-gesek baju dan jadi luka terbuka. Saya ga nyadar jadi luka terbuka karena keropengnya masih nempel (seakan-akan ga ada luka terbuka). Hingga akhirnya muncullah lesi di sekitar bekas BCGnya. Kayak gini (awalnya cuma kecil-kecil jarang jauh dari bekas suntikan, yang di bawah ini lesi usia 5 hari udah saling menyatu dan ngumpul di tengah bekas suntikan)…

Saya kirain bakteri BCGnya aktif. tapi kan vaksinnya udah lama banget. Apalagi muncul demam tapi demamnya cuma malem dan ga nyampe 38 (meski suhu basalnya Habibie sekitaran 36.7). Lesinya kayaknya ga sakit, ditekan-tekan pun si bayi ga berespon.

Setelah demam 5 hari, ke dokter juga akhirnya. DSAnya bingung, cek darah lah. Dokter yakin infeksinya bukan oleh BCG, tapi ga yakin infeksi bakteri atau virus. DSA konsul juga sama dokter spkk. dari konsulnya ama dokter spkk dan hasil cek lab, disimpulkan infeksi bakteri.

Besoknya saya masih disuruh ketemu sama dokter spkk buat mastiin. dan yaa kata dokter spkk nya infeksi bakteri dari bekas suntikan BCG yang kebuka lagi.

Kita selama ini nganggep kalo kering = sembuh. Sekarang saya makin yakin itu salah. Tritmen dari dokter spkk adalah kudu bikin lukanya lembab.. lukanya ditutup terus pake kasa (per 10 menit selama 1 jam) dan tiap 4 jam kudu dikompres pake larutan garam fisiologis lalu dikasih salep antibiotik. Gitu buibu.. jangan mengulangi kesalahan saya yang membiarkan luka anak kering.. kalo keringnya kebuka ga sengaja dan infeksi, bikin masalah baru huhuhu. Penjelasan lengkap ada di sini yaa..

Selama tritmen oral dan salep karena infeksi ini, motorik Habibie merosot, regresi sampe usia 5 bulan. Ga bisa bangun duduk dari posisi tidur (biasanya kalo bangun tengah malam pun langsung duduk), ga bisa merangkak, ga bisa turun-naik kasur, tadinya udah bisa berdiri juga jadi boro2?. Wajar dia jadi rungsing uring-uringan karena frustasi. Mau ini itu ga bisa padahal tadinya bisa. Cuma bisa terlentang aja sama miring-miring.

Butuh waktu 2 minggu buat balikin kekuatan dan kemampuannya. Meski udah bisa banyak hal lagi, perhari ini (usia 9 bulan 6 hari) dia belum bisa berdiri tanpa pegangan lagi (tapi bisa jalan merambat sambil pegangan). Saya agak lega karena kemampuan yang hilang itu masih dalam batas wajar dalam milestone perkembangan. 

Namun, saya patut bersyukur karena kemampuannya menjumput semakin baik (ga terpengaruh sakit) dan makin jago tepuk tangan dan goodbye waving (apalagi kalo ada pesawat lewat dan bye-bye ama orang).

Bersyukur rumah kami tepat di bawah jalur pesawat dan tiap makan di taman belakang atau tiduran di kamar, pesawat yang lewat jelas banget. Habibie jadi belajar tentang suara (tergantung jenis dan ketinggian pesawat), persepsi jarak (jauh dekatnya pesawat, saya suka bilang waaah pesawatnya keciiiil, tinggi banget itu, suaranya juga lebih kecil), sebab-akibat (setiap kali dengar suara pesawat, kepalanya langsung tolah-toleh ke atas nyari pesawat), dan mendoktrin dia buat jadi orang hebat kayak pak Habibie wkwkwk.

Habibie juga sejak 7 bulanan suka lempar-lempar, apalagi kalo lagi makan dan bosen -_-. Saya punya PR ini, BLWnya jadi macet gara-gara sakit, jadi weh kebiasaan lempar makanannya jadi lebih lama. Oh iyaaa.. dia mulai suka masuk-masukin barang ke wadah, tapi tentu lebih suka ngeluarin barang dari wadahnya trus diawur dan dilempar, wkwk.

Koordinasi mulut sama tangan juga makin bagus. Hah? Apa tuh koordinasi tangan dan mulut? Dia lagi suka bikin suara lucu dengan buka-nutup mulut yang bersuara pake tangan. Awalnya saya yang suka isengin dia kalo lagi nangis, keluar suara yang “awawawawawa” itu loooh.. eh sekarang dia malah maunya begitu sendiri dengan kemampuan tangannya (pake pergelangan tangan kalo dia mah) yang belum sempurna, wkwk. Tetep lucu sih.

Tentang Perkembangan Bicara dan Bahasa

Di usia 9 bulan 6 hari ini, Habibie kayaknya lupa ama kosa kata yang dulu dia jago, wkwkwk. Setelah sakit, dia jadi jerit-jerit lagi kalo mandi. Duluuuuu dia bisa bilang “ngingin” dan “kiiit” kalo kedinginan dan kejedot. Sekarang malah jadi goak-goak ga karuan. Yang lebih jelas sekarang malah bilang “Apa”? gara-gara itu kata yang paling sering saya ucapkan heuheu. Padahal tuh ya, pengennya kata pertama teh “Allah” gitu, atau minimal “Ibuk” gitu wkwkwk.

Dia juga senang menggunakan bahasa tubuh untuk mengungkapkan keinginan dan perasaannya. Kalo minta gendong, dia bakal lonjak-lonjakin pantatnya kalo duduk. Kalo minta berdiri, dia bakal ulurin tangannya minta kita kasih pegangan. Kalo minta nenen, mukanya dipasang semelas mungkin sambil merengek lucu “ehe ehe ehe nene..”. Kalo minta jalan, dia ambil jari kita trus melangkah aja. Kalo lihat cemilan, langsung nyerang aja hahaha. Kalo pengen main pok ame-ame, dia narik tangan saya trus ditepuk-tepukin ama dia.

Babbling mah jelasssss, babbling duluan malah daripada cooing. Dia tuh sekarang lidahnya ampun dah, tipis dan panjang jadi bisa bikin beragam suara. Sekarang lagi suka bikin suara “alalalalalala”. R-nya juga jelas meski ga secara sadar dia nyebut konsonan itu.

Saya jadi inget video tentang perkembangan mulut dari dr Luh Karunia Wahyuni. Anak belajar bicara dan berbahasa dari perkembangan oromotor yang baik. Ternyata milestone-nya mirip dengan makhrajul hurufnya hijaiyah. Mulai dari suara tenggorokan, lalu ke bibir, lalu semakin masuk ke dalam.

Cooing bersumber dari huruf-huruf berwarna biru, babbling bersumber dari huruf-huruf berwana biru muda. Alhamdulillah Habibie secara lisan sudah mancapai lidah. Saat memproduksi suara alalalala itu dia dorongkan lidahnya ke langit-langit lalu dijulurkan ke gigi seri bawah yang baru dua biji, wkwk.

Hasil gambar untuk makhrajul huruf

Stimulasinya gimana? Bukan hanya kita rajin ngoceh dan bacain buku, ini masuknya ke otak untuk kosa kata. Kuncinya ada di alat bicaranya, yaitu dengan tidak melarang dia ngemut jempol dan melatih kemampuan makan minum sebisa mungkin mengikuti milestone-nya.

Proses makan dan minum yang baik (dalam artian mengikuti perkembangan anak) adalah salahsatu cara yang saya ikuti dari ajaran dr Luh. Saya pake dua metode makan, spoon feeding sekaligus BLW. BLW ini saya pake memang bukan untuk masukin nutrisi, tapi kemampuan self-help dan melatih motorik kasar dan halus tangan dan mulut. Buat masukin nutrisi saya mah keki kalo ngandelin BLW, wkwkwk. Spoon feeding aja hahaha (dan saya ga strict no gulgar. Alhamdulillah sampe saat ini belum mengalami GTM yang berarti).

Namun, saya tetep pegang prinsip perkembangannya, awalnya saring, lalu cacah, lalu utuh lembek. Saring kayaknya sampe 7 bulan, lalu mulai cacah dan lembek karena anaknya memang cepet bisa naik tekstur berkat BLW.

Kata dokter Luh, supaya oromotor bayinya pinter, saat menyuapi jangan kita “purulungkeun” makanannya, tapi latih mulut anak menyapu sendok. Inilah pentingnya makan dengan tekstur yang tepat dan saat menyuapi rahang bawahnya agak ditekan sedikit, sehingga bibir atas anak menyapu sendok.

Minum juga saya pegang prinsipnya. Yang ortu jarang tau adalah anak ga harus kenal dot. Dot itu alat minum untuk bayi di bawah usia 4 bulan. Berhubung usia segitu mah full ASI, Habibie ga kenal dot sampe sekarang. Dulu pernah ngasih ASIP pake sendok aja. Pertama MPASI dia langsung pake sippy cup dan sedotan. Ga sampe sebulan, karena udah jago saya naikin ke sedotan dan gelas.

Wih canggih. Ga juga sih hahaha. Awalnya mah bayi bingung juga ini apaan. Saya beli dua sippy, yang satu sippy-nya keras dari plastik, yang satu lagi kenyal dari silikon (kayak dot). Dari mulai cuma dibanting-banting, dilempar-lempar, sampe akhirnya tau itu alat minum butuh waktu 3-4 hari. Setelah itu belajar cara makenya sampe mahir butuh waktu 1 bulan.

Kalo sedotan, entah kenapa dia langsung bisa aja waktu pertama kali dikasih (pake sedotan aqua gelas). Mungkin karena bayi memang punya refleks menghisap ya. Lalu, naik ukuran ke straw cup anti tumpahnya pigeon, langsung jago aja. Yang perlu usaha ekstra mah sedotan gede buat jus tea, kalo sedotan yang sedeng mah bisa.

Minum pake gelas juga ga ada kesulitan berarti, paling milih yang mulut gelasnya lebih sempit aja supaya sesuai ama bibir dan pipi dia yang masih kecil. Pernah dia mau minum sendiri, karena pake gelas enamel kecil itu, jadi saya bolehin. Udah bisa pegang sendiri ternyata. Namun gelasnya sekarang rusak karena dilempar, wkwkwk. Balik ke gelas kaca dan dipegangin. Kudu beli lagi sigana.

Tentang Perkembangan Kognitif

Setelah saya baca-baca, kognitif tuh bukan hanya kemampuan memahami dan belajar aja, juga termasuk problem solving ya. Melihat bayi menunjukkan kemampuan ini tuh asa “wow, masyaAllah” gitu. Paling jelas kelihatan adalah saat melihat anak menyelesaikan masalahnya sendiri. Sederhana banget sebenernya.

Bayi tentu senang bisa sama ibunya terus, minimal ibunya kelihatan dalam pandangannya dia. Namun, kadang kan kita tinggalin dia saat tidur. Saat bangun, bayi jadi punya masalah : ibuk mana ya?. Gimana cara bayi menyelesaikan masalah rumit ini?

Dengan kemampuannya, Habibie merangkak, turun dari kasur, keluar kamar dan mencari sumber suara dan taraaaa ketemu ibuk deh. Saat belum bisa turun dari kasur, dia hanya duduk di tepian kasur dan nangis atau teriak.

Tentang kemampuan problem solving ini, prinsipnya saya diajari bu Wiwit, dr Tiwi dan dr Luh, yaitu dengan cara memberi kesempatan pada anak. Kasih kesempatan anak untuk bisa turun dari kasur sendiri caranya dengan kita latih step by step-nya.

Saat bayi duduk di tepian kasur dan belum bisa turun, saya ga langsung angkat dan gendong. Saya tawarkan apakah dia mau diajari caranya turun dari kasur dengan aman. Lalu saya pegang kakinya, turunin satu-satu, “Nah, gini caranya. Nanti latihan lagi ya“. Dengan perkembangan otaknya yang pesat, saya lupa kata siapa, dr Tiwi gitu?, butuh waktu 2 minggu konsisten melatih untuk melihat hasilnya.

Bayi tuh luar biasa ya perkembangannya, kalo dia bisa unlock satu skill, biasanya skill lainnya gampang bisa sendiri. Kemampuan pra-jalan yang saya latih ke Habibie tuh cuman dua : tengkurep dan terlentang.

Tengkurep saya latih sejak usia 2 minggu dengan 2 menit tummy time. Dia bisa angkat kepalanya dan tengkurep sendiri di usia 2 bulan (lalu saya buru-buru ngekhitan dia hahaha). Terlentang saya latih di usia 5 bulan karena saya khawatir pas tidur malam dia sering tengkurep sendiri dan ga bisa cara terlentangnya. Yang lainnya mah saya cuma jadi penonton dan penyorak ?. Ohhh.. sama jadi tukang pijit :p

Ternyata, kata dr Luh dan dr Tiwi, memang saat bayi meng-unlock satu skill, itu kayak ngebuka kemampuan yang lain secara otomatis karena otot-otot yang dipake buat kemampuan lain itu masih serupa hanya perlu penguatan aja. Hooooo.. ngerti-ngerti…

Dari beberapa poin kemampuan kognitif di atas, ada dua love kuning buat Habibie, yaitu :

  • Belajar memahami fungsi sesungguhnya dari benda-benda disekelilingnya
  • Menunjuk dengan benar benda yang kita sebutkan

Hingga saat ini, Habibie baru tau kalo mainan untuk main (yaiyalah), stop kontak lampu buat nyalain lampu, buku buat dibaca, apalagi ya. Dia masih belum paham kalo hape bukan buat digigit dan belum paham kalo teether bukan buat dilempar wkwkwk.

Dia juga belum pandai menunjuk pake telunjuk benda-benda yang kita sebutkan. Nunjuknya masih pake satu tangan, wkwk. Tapi untuk kemampuan lain progressnya baik.

Apa yang perlu saya lakukan buat menambah kemampuannya? Kurangi nanya dan makin cerewet aja :)))))). Geura dia seneng bilang “apa” gara-gara saya sering nanya daripada bilang -_-. Cerewetnya sambil jelasin fungsi dan ajarin cara pake kali ya, kecuali HP :p

Sekian dulu rangkuman ini lah yaa.. 4091 kata. Sekalian dipas-in aja 4100. Selanjutnya kurikulum 9-12 bulan ya :). Alhamdulillah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *