Procrastination

#TulisanJamanJeprut

#SelfHealing

Ini tulisan lamaaaaaaaaaaaaaaaaa banget. Repost dari blog lama, buat jadi pengingat, dan buat self healing.

 

~~~

iya jelek sih nulis beginian di blog, ah semoga ini jadi salahsatu cara buat belajar aja deh. apalagi soal teamwork, walaupun sebenernya masih oon juga belum terlalu banyak pelajaran yang diambil dari hal ini.

aaaaaaaaaaaaaaaah aku masih sebeeeeeel. aku kan seminggu lalu di sms sama salah seorang yang aku sebut Reminder. Dia minta aku sama partnerku buat ngirim email tugas yang harus dia kopi untuk jadi bahan dia ngerjain tugas. sebutlah tugas aku adalah tugas A, dan tugas Reminder adalah tugas B. Nah si tugas B ini bisa dikerjain jika dan hanya jika kalo aku dan partnerku udah ngirim imel tugas A itu ke Reminder. Aku nanya, “kapan deadlinenya?”. Reminder bilang segera aja..

Nah, aku kemudian ngontak partnerku buat segera kirim email part-nya dia, karena tugas A ini adalah gabungan kerjaanku dan kerjaan partnerku. kalo salahsatu diantara kami gak bikin, ya berarti gak guna kerjaan aku dikirimin.

Nah trus si partnerku ini susah dikontak, smsku ternyata gak kebaca katanya. beberapa hari kemudian aku sms lagi, dia akhirnya minta hari sabtu buat ngimel, karena kata dia kerjaan dia banyak. yaudah, aku maklum. nah aku bilang ama dia, kalo partnya aku udah beres aku mau duluan aja minta edit supervisor. dia bilang iya. ini kejadiannya hari rabu.

nah pas hari sabtunya, dia online, langsunglah aku samber buat dia ngirim tugas dia. dia bilang dia mau ngasi ke supervisor aja langsung. trus aku bilang, “yaudah gapapa kalo mau ngasih ke supervisor langsung, tapi kan aku tetep butuh softcopy partnya kamu buat aku gabung, ntar kalo ada revisi kan aku tinggal ganti2 aja, biar gak aku ketik ulang dari hardfile yang udah di revisi supervisor”. Dia bilang iya, tapi… ampe senen, selasa, dan RABU PAGI! itu email belum dikirim, dan pas aku nanya selasanya, supervisornya bilang juga dia belum nerima, beliau cuma nerima partnya saya >.< eerrrghhhhh

rabu siang alias hari ini, Reminder 2 (orang yang beda dengan Reminder sebelumnya) bilang, “Pi, kata partner kamu dia udah kirim email ke kamu”. Atuhlaaaaaah, tadi pagi sebelum berangkat aku cek imel dia belum ngiriiiiim >.< sebel kuadrat. Gimana enggak, aku yang mesti ngadepin 5 orang Reminder dan 2 supervisor. Aku bisa aja setor tugas yang partnya aku, tapi kan non-sense wong itu kerjaan tim.

Trus barusan satu orang Reminder lagi ngeSMS katanya disuruh langsung ngegabung aja, partner aku bilang gitu. Lah? gimana ceritanya? akhirnya aku sms partnerku, “partnya kamu udah diedit belum, tadi aku tanya Supervisor 1 dan Supervisor 2 mereka belum nerima punya kamu samasekali, tadi mereka cuma ngerevisi yang bikinan aku doang” << kalimat aslinya gak pake kata ganti ‘kamu’. Nah dia beralasan, katanya senin mau ngasih ke Supervisor 3 yang ternyata sakit, trus abis itu malah lupa ngasih karena sibuk kerjaan lain. Trus dia bilang, “dah biarin aja. Digabung langsung. Yang udah digabung kirim ke aku langsung biar besok tak urus. Atau kalo udah diprint yaudah itu aja. Gak usah di cek-cek lagi. Aku tanggung resikonya”.

arghhhhhh… iya bukan soal gabung ngegabungnya kaliiiii… aaaaaarrrghh. Iya saya emang orangnya perfeksionis, task oriented, dan target oriented. Entah sejak kapan saya juga sedikit-sedikit menghargai peraturan yang emang peraturannya bener. Yak, syaraf melankolis saya hidup lagi beriringan dengan syaraf sanguinis yang sedikit melemah.

Oke, saya gak suka sama hal yang beraroma proscrastinating, kenapa? karena saya lagi mentreatment diri saya untuk gak jadi procrastinator. Jadinya yang biasanya memaklumi penundaan (apapun alasannya) jadi sangat irritating sama penundaan (APAPUN ALASANNYA).

Glek!

~~~~

oke, saya menyadari sesuatu hal gak efektif di diri saya, dan oleh karenanya saya gak boleh being procrastinator lagi, meskipun hal kecil kayak goler2 abis shalat shubuh yang mengakibatkan saya telat mandi atau telat dateng janjian sama orang.

Untuk urusan tugas atau kerjaan, saya orang yang perfeksionis banget walaupun buat penampilan saya slebor abis.

So, mulai sekarang gak boleh gitu lagi ya, Pi… karena sikap menunda-nunda pekerjaan itu bikin banyak dosa. Dosa karena bikin orang lain sebel, dosa karena gak menepati janji, dosa karena kebanyakan bikin ALASAN, dan dosa karena JAHAT SAMA DIRI SENDIRI.

Gimana orang lain mau percaya kalo kamu gak bisa menepati janji sama diri sendiri, karena niscayanya orang yang berjanji terhadap orang lain itu sebenernya janji sama diri sendiri.

demi hidupmu, penuhilah janjimu kepada dirimu sendiri -OmSkii-

dan, GAK USAH BIKIN ALASAN buat semua hal gak efektif yang dilakukan. karena, Ingat ya Pi.. ALASAN ADALAH SAMPAH. Alasan hanya membuat seseorang gak mengakui kesalahan dan akhirnya gak ada niatan untuk berubah jadi lebih baik.

~~~~~

aku baru pertama kali loh negur orang yang lebih tua dengan cara kayak tadi : “iya kan sejak sabtu mau ngirim katanya,”. zzzzzzzzzzzzzzzzzz ternyata aku bisa tega juga

ah udah ah, ntar sebel lagi kalo dipikir lama-lama. ngerjain tugas lain aja ah..

#btw, Pipichan.. aku bangga loh sama kamu yang udah ngumpulin semua tugas 1 bulan sebelum deadline kemaren, yeay ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *