When Your Kid Seek Your Attention

Habibie marah banget kalo dia lagi cari perhatian, saya malah main hape. Tapi saya pernah sengaja main hape sebagai bentuk protes padanya. Sebab musababnya adalah gigit nenen dengan sengaja 🙄.

Selama ini dia ga pernah iseng gigit nenen, gigit kaki tangan bahu perut muka mah ga usah ditanya. Saya mau lepas, dia ketawa sambil gigit makin keras. Saya makin teriak kesakitan lalu ngambek.

Setelah dia lihat saya “serius” marah dan ngambek, sebenernya dia menunjukkan ekspresi merasa bersalah. Beda dengan ekspresi ketika dia gigit bahuperutkakitangan atau mukul atau ngeplak.

Kali ini dia manyun dengan mata kosong. Ga ngapa2in. Paling liat2an sambil manyun. Lumayan lama.

Karena marah dan ga mungkin merepet (atau gigit balik), saya sengaja pegang hape depan dia. Apa yang terjadi?

Dia langsung jerit ga terima. Seakan mau protes kesalahan dia ga boleh dihukumi lebih berat dari seharusnya.

Saya jadi paham kalo ternyata dia lebih ga suka diabaikan daripada diambekin.

Lalu, saya juga langsung meriksa diri. Kenapa respon saya tiap kali marah banget adalah mengabaikan. Ini berlaku umum sih 😆

Ternyata, innerchild saya yang berespon. 3F dalam defense mechanism : Fight, Flight, Freeze. Saya lebih cenderung ke freeze. Respon melawan enggak, menghindar juga enggak. Melawan merasa ga mampu, menghindar juga ga memungkinkan atau ga bisa.

Setelah Biboy meraung beberapa menit, dan saya telat sadar sedang dibajak vulnerable child, si adult dalam diri saya datang. Dia bilang, “Biboy kan pengen main sama kamu, dia ga tau kalo sakitnya segitunya.

Setelah itu, si adult pergi, si nurturing parent datang. Akhirnya saya peluk Biboy, minta maaf dan bilang jangan gigit lagi. Sakit. Boleh main tiup nenen tapi ga gigit. Akhirnya dia main tiup-tiup😂

Lain kali, ga perlu ditegur si adult dulu buat jadi nurturing parent. Gimana caranya?

Caranya, pake kacamata Biboy saat melihat sesuatu. Persis yang dilakukan si adult. Empati dan lihat situasi sebagai informasi netral. Dan satu2nya cara adalah banyak latihan🤣

Mongomong soal innerchild, saya jadi inget kudu bikin jurnal healing innerchild within 😂

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.