GameLevel5 : Hyperlexia – Day 1

Topik materi bunsay kali ini bikin saya pengen cerita, pas juga ada teteh kelas yang bikin status soal lawan kata dyslexia, alias hyperlexia. Baeklah, saya cerita dulu aja..

Ehem.. jadi, jangan digeneralisir yahhh.. mudah2an ini mah kasus saya aja..

Kemarin saya pan baca statusnya teh Lita Edia (maap ditag teh, bisi ada yang mau nanya XD), bunyinya gini : Cepat bisa membaca = cerdas? Ternyata tidak selalu. Walau JARANG terjadi, ada yang bisa membaca di usia dini, namun hal itu merupakan gangguan. Hyperlexic namanya #katabuku #barutahu

lalu jadi googling deh soal hyperlexia : https://csld.org/hyperlexia
kok ciri-cirinya banyak yang mirip..

Symptoms Associated with Hyperlexia

  • Precocious reading ability compared to peers – yes, 2 tahun
  • Difficulty understanding and using verbal language – terutama bahasa asing
  • Difficulty processing what has been said verbally – kadang suka ngehang
  • Difficulty answering wh-questions (who,what, where, when, and why) – sekarang udah bisa
  • Strong memory skills – dulu waktu SMP kalo ujian saya tinggal lihat papan tulis, kelihatan deh tuh tulisan pak Guru setiap memorinya saya panggil. sekarang sih udah enggak, memang memori fotografi mah memudar seiring banyaknya hal baru
  • Catch on to rote learning – dulu saya hafal juz amma sebelum kenal huruf hijaiyah
  • Concrete thinkers – soso
  • Visual learners – ini dia, kadang saya ngerasa otak saya kayak kompas
  • Challenges dealing with transitions or changes in routines – sumber malapetaka rumah tangga ini sih, hahaha
  • Struggling with social skills (initiating conversations, maintaining conversations, taking-turns etc.) – ga usah ditanya :p

mungkin ada yang ga yakin masa sih saya yang sarjana bermasalah di kemampuan verbal? kemampuan sosial mah ga usah ditanya 😂.. Bukannya kemampuan verbal teh modal buat sekolah tinggi?

Saya jadi nyadar kenapa materi sekolah agama (MI) dulu ga ada sisa sedikitpun sekarang. Dulu teh asa jago nahwu shorof ama baca kitab kuning, seriusan sekarang mah remah rengginangnya pun ga bersisa 😂.

Meski saya pernah nanya psikolog di (mantan) kantor saya dulu soal hasil tes WAIS saya ( https://en.wikipedia.org/…/Wechsler_Adult_Intelligence… ) yang jomplang buangeeeeet performance IQ dan verbal IQ nya, bu psikolog itu lebih yakin karena waktu kecil saya kurang stimulasi aja.. tapi ya kenyataannya hasil tes saya verbal IQnya jauh pisun ama performnya.. mudah-mudahan sekarang udah makin menyempit bedanya. yang paling epik tuh saya pernah dibilang gini sama intruktur kumon pas wawancara kerja, “kamu serius lulusan ITB?” 🤣🤣🤣

Saya dulu bisa baca ga diajarin.. mama saya guru TK pas saya bayi sampe umur 1.5 tahun. diajarin juga katanya mah cuma lagu-lagu anak aja.. da TK di plosok yang ga ada listrik, ga ada buku wkwk..

Ketika mendekati umur 2, mama saya pindah ke daerah yang lebih berperadaban (ada listrik wkwk). Mama saya ngajar SMP, nah disinilah saya mulai kenal huruf pake poster alfabet dan huruf hijaiyah. Mama saya jawab aja kalo saya tanya.

Singkat cerita, pas umur 2 tahunan om saya dateng bawa koran. Tau-tau, saya baca dengan lancar headline-nya. Mayan kan itu beberapa kata. Trus disuruh baca kalimat lain, lancar. Saya langsung dibawa ke kota, dibeliin jumpsuit jeans buat hadiah.. dan cerita kejadian ini diulang terus tiap ketemu si om dan keluarganya. seneng dong saya, dipuji katanya pinter, dibeliin hadiah lagi.

Keluarga dan lingkungan saya tinggal kan memang masih orang yang percaya bahwa orang pinter itu yang excellent di bidang akademik. Apalagi ortu saya baik, jadi saya didukung penuh ke arah sana. Mereka juga ga tau kalo ada kecerdasan lain yang perlu saya pelajari : emosi, spiritual, sosial. spiritual juga dititip ke sekolah.

Saya masuk SD 4.5 tahun dan bukan cuma SD, MI juga. Jadi pagi ampe dzuhur SD, jam 1 siang ampe 5 sore MI. Setiap naik kelas dari kelas 3 ke kelas 4, ke kelas 5, ke kelas 6, kerjaan saya ngitungin jumlah mata pelajaran😆

Sejak kecil saya suka banget belajar dan membaca (sampe sekarang), tapi saya ga suka berteman :)) Jadilah emosi dan sosial saya makin ga terlatih XD Saya pernah berpikir bahwa kayaknya dampak bisa baca umur 2 tahun yang paling jelas buat saya teh gampang korslet sistem limbiknya.

Saya sekarang gampang korslet sistem limbiknya dalam artian masih berjibaku ngatur emosi. Ya karena kebutuhan emosinya ga terpenuhi tadi, akhirnya waktu kecil teh kalo dibilangin jawab, disuruh ga mau, kabur dari rumah jalan kaki brp ratus kilometer gitu. kenyang KDRT karena saya nakaaaal katanya. berhubung makin gede, ga mungkin dong make cara fight, pelarian saya akhirnya freeze. kalo bermasalah sama saya, saya bakal jadi es batu dah.

Trus baru tau pas lulus kuliah kalo kebutuhan anak <7 tahun teh justru emosinya, karena otak yang berkembang pesat kan sistem limbik dan PFC.

Saya ga bermaksud mevonis diri saya hyperlexia, da kudu di cek yaa.. Tapi kalo anak saya nanti ngalamin hal yang sama kayak saya, mungkin yang akan saya lakukan dengan sungguh-sungguh adalah memenuhi kebutuhan emosinya lebih besar lagi ketimbang anak yang perkembangannya sesuai milestone.

Bakal diturutiin ga kesukaan bacanya? Apa dilarang aja? Gapapa kalo seneng mah, PR saya nya mah ngimbangin kecerdasan lainnya (terutama sosial emosi dan reading comprehension skill-nya, karena PRnya itu) dengan memanfaatkan kekuatan suka bacanya itu.

Sejauh ini, Biboy suka banget sama buku. Dia bahagia banget kalo saya bawa buku, lalu dia akan naik ke kasur dan langsung rebah di bantal minta dibacain buku sambil tunjuk sana sini. Buku di bawah ini nih favoritnya Biboy. Sejak umur 6 bulan dia dibacain buku ini, wkwkwk

 

Hasil gambar untuk asmaul husna eka wardhana
Sedangkan ke diri saya sendiri, saya lagi disuruh bu Indri Ayu Lestari buat maen yang jauhhhh wkwk.. dan tentu saja saya lebih aware aja kalo ada orang yang sikapnya bikin saya ga nyaman, kudu pegang setir limbik lebih kenceng 😝

vanjangggg

 

#GameLevel5
#Tantangan10Hari
#KuliahBunsayIIP
#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *